• Nasional

Iran Klaim Dewan Keamanan PBB Telah Hentikan Embargo

Eko Budhiarto | Senin, 19/10/2020 01:20 WIB
Iran Klaim Dewan Keamanan PBB Telah Hentikan Embargo Bendera Kebangsaan Iran

Beritakaltara.com - Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan pembatasan senjata Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terhadap Teheran semuanya telah dihentikan yang bertentangan dengan upaya Amerika Serikat (AS).

"Mulai hari ini (18 Oktober 2020), semua pembatasan transfer senjata, aktivitas terkait dan layanan keuangan ke dan dari Republik Islam Iran, dan semua larangan terkait masuk atau transit melalui wilayah Negara Anggota PBB yang sebelumnya diberlakukan pada sejumlah warga negara Iran dan pejabat militer, semuanya otomatis diberhentikan," kata pernyataan Kementerian Luar Negeri.

Larangan PBB atas penjualan senjata dari / ke Iran dihentikan berdasarkan ketentuan Resolusi Dewan Keamanan PBB 2231 yang memberkati kesepakatan nuklir 2015 antara Republik Islam dan kekuatan dunia.

"Mulai hari ini, Iran dapat memperoleh senjata dan peralatan yang diperlukan dari sumber mana pun tanpa batasan hukum, dan semata-mata berdasarkan kebutuhan pertahanannya, dan mungkin juga mengekspor persenjataan pertahanan berdasarkan kebijakannya sendiri," tambah Kementerian Luar Negeri.

Pernyataan tersebut memperjelas bahwa pembatasan pencabutan senjata dan larangan perjalanan dirancang untuk menjadi otomatis tanpa diperlukan tindakan lain.

Kementerian Luar Negeri mengatakan, 18 Oktober adalah hari penting bagi komunitas internasional, memuji dunia karena berdiri bersama Teheran yang bertentangan dengan upaya rezim AS.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengalami kerugian yang memalukan pada 14 Agustus karena gagal memperbarui embargo senjata Iran melalui resolusi di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

Rusia dan China memberikan suara menentang mosi tersebut dan 11 anggota dewan yang tersisa, termasuk Prancis, Jerman dan Inggris, abstain.

Menyusul kegagalan yang memalukan itu, AS berjanji untuk menggunakan sanksi sekunder untuk memblokir setiap perdagangan senjata dengan Teheran setelah berakhirnya larangan PBB.

Perwakilan Khusus AS untuk Venezuela dan Iran, Elliott Abrams mengklaim bulan lalu bahwa Washington dapat menolak akses ke pasar AS bagi siapa pun yang berdagang senjata dengan Teheran.

"Sanksi akan berdampak sangat signifikan pada produsen dan pedagang senjata yang berusaha untuk berbisnis dengan Teheran," katanya kepada wartawan.

Inisiatif AS diharapkan dapat mencegah perusahaan Eropa menjual senjata dan peralatan militer ke Iran. Namun, Iran telah menjelaskan bahwa mereka tidak membutuhkan senjata Eropa, karena akan memenuhi kebutuhan strategisnya dengan membeli senjata dari China dan Rusia.

Moskow mengatakan pada September bahwa pihaknya siap untuk meningkatkan kerja sama militernya dengan Teheran, sementara Beijing juga telah berbicara tentang kesediaannya untuk menjual senjata ke Iran setelah 18 Oktober.

Namun, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Saeed Khatibzadeh mengatakan, beberapa jam sebelum pengumuman Minggu bahwa Iran memenuhi 90% dari kebutuhan pertahanannya, dan tidak perlu bergantung pada negara lain dalam hal pasokan senjata.

Itu juga ditetapkan dalam pernyataan hari Minggu bahwa senjata yang tidak konvensional, senjata pemusnah massal dan pembelian senjata konvensional tidak memiliki tempat dalam doktrin pertahanan Iran.

Tak lama setelah pengumuman itu, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif berkicau bahwa komunitas internasional telah melindungi kesepakatan nuklir dan 18 Oktober menandai normalisasi kerjasama Iran dengan dunia.

"Normalisasi kerja sama pertahanan Iran dengan dunia hari ini adalah kemenangan bagi multilateralisme dan perdamaian serta keamanan di kawasan kami," kata Zarif.

Duta Besar Iran untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Majid Takht-Ravanchi juga memuji Dewan Keamanan PBB karena menolak semua upaya AS untuk mencegah berakhirnya embargo senjata. "Mulai hari ini, perdagangan senjata Iran tidak memerlukan persetujuan sebelumnya dari DK PBB," kicauanya.

Duta Besar Iran untuk organisasi internasional di Wina, Kazem Gharibabadi, juga mengatakan kepada IRNA bahwa pemerintah tidak dapat lagi mengutip sanksi sebagai dalih untuk mencegah perdagangan senjata Iran.

"Mulai saat ini, pemerintah tidak dapat merujuk pada adanya sanksi atau pembatasan yang mengikat secara internasional dalam hal kesepakatan senjata dan bahkan dalam kasus senjata asal Iran di berbagai negara," kata Gharibabadi. (PressTV)

FOLLOW US